Hampa part 2

Ini bukan sebuah novel dengan sebuah ending bahagia. Ini adalah sebuah perjalanan hidup yang masih belum tahu apa akhirnya.

Hidup ini.. seperti gelembung sabun. Terbang ke kanan ke kiri. Dan tahu tahu pecah. Sebelum kau menyadari apa yang kau ingini. Aduhh ini gintama banget yah.

Kenapa ini gue buat part 2. Karna ini masih ada sinkron sama tulisan gue di hampa part 1.

Jadi ceritanya akhir dari part 1 itu sebenernya gue lulus di mcdonald di bulan 6. Dan bener gue sempat buang harga diri gue di bulan 5 untuk kerja di tempat karoke sebagai kasir. . Gue sarjana. Ipk bagus. Beasiswa. Dan gue jadi kasir.Jauh sekali dari mimpi gue atau temen gue yg saat itu udah kerja di kemenkeu dan odp bank.

Baru sebulan gue kerja di tempat karoke akhirnya gue dinyatakan lulus di mcdonald dan entah kenapa doa gue untuk ke sulawesi juga terkabul. . Akhirnya tempat bulan ramadhan gue pergi ninggalin medan seadanya. Hanya berbekal beberapa baju dan tanpa pengantar.

tapi kerja bukan sekadar kerja. Gaji 5 juta. Posisi manager. Hal itu tidak membuat gue bahagia. Masih ada rasa hampa yang mengiringi. Kesibukan pergi kerja dengan jadwal tidak tentu. Kadang pagi pulang malam dan kadang malam pulang pagi. Hidup gue hampa. Bagai gelembung yang terbang tak tentu arahh.. aku takut meletus sebelum mencapai apa yg kucari..

Bener rasanya gue gak tahu diri banget. Gue udah dikasi kerjaan tapi gue mala ngeluh. Akhirnya setelah 4 bulan penuh drama. Gue memutuskan untuk keluar dari perusahaan . Itu pas bulan 10. Banyak banget alasan yang buat gue ingin keluar. Tapi setelah dipikir pikir harusnya gue bertahan. Ah mungkin mental gue yang lemah.

Okt-des 2015  Akhirnya gue kembali lagi ke medan. 2 bulan dengan kekosongan. Dan bener gue malu banget untuk minta duit orangtua. 

Jan-apr 2016 Akhirnya setelah 2 bulan frustasi nunggu kerjaan gda yg cocok gue pun kerja di restoran sebagai kasir. Dan gue nyaman. Tapi harusnya gue inget klo gue harus nyoba kerja lain. Akhirnya 4 bulan gue ngabisi waktu untuk kerja di restoran. Bener gue nyesel  keluar darisini karna ini berati gue harus minta uang orangtua lagi. Harusnya gue tetep fokus cari kerja yg bagus sambil kerja disini.

Apr-juli gue ngajukan lamaran kemana mana tapi gak lulus. Gak dipanggil. Kerjaan bagus juga lagi kosong. Mungkin karna mendekati bulan ramadhan. Sampai akhirnya gue nemuin kerjaan di cafe sebagai admin. Dan lagi lagi gue gak bersyukur hingga gue ninggalin tu perusahaan.

Jul-sept 2016

Ini berati gue uda 2 tahun 2 bulan gak nemuin kerjaan impian gue. Ini berati uda 1 tahun setelah gue menyianyiakan mekdi. Dan ini uda 5 bulan gue bener bener jadi pengangguran.. harusnya gue bisa fokus nyari kerjaan bagus yg kebetulan juga lagi banyak yang buka. Tapi ahhh entahlah gue ini memang gelembung sabun yang gak pernah totalitas untuk terbang ke atas.

Sebuah kesempatan yang uda gue siasiakan setelah gue keluar dari mcdonald

  1. job fair bni and mandiri. Saat itu baru pulang ke medan masih asyik main. Gue males banget nyari kerja. Jobfair juga males datang. Padahal jobfair usu biasanya bagus.
  2. Bank sumut. Gue males daftar. Gatau kenapa.
  3. Bpjs. Gue gak daftar. Males edit fto ke warna biru.
  4. Btn. Ipk gue gak mencukupi.
  5. Ptpn 4. Ujian tahap 1 gue gak belajar akuntansi dengan baik.
  6. Ojk. Ipk gue gak mencukupi. Lagian gue ngisi data asal asalan karna capek plg kerja. Ahh harusnya gue ngisinya serius.
  7. Mt cfc. Wawancara tahap 1 gue lupa ngisi data. Akibat kurang teliti. Persiapan wawancara gue gda dan gue datang pas pasan waktunya. Ahhh harusnya gue lebih profesional
  8. Mt smsf. Gue masuk tahap 2 wawancara. Hemm gue kurang tahu jawabannya gimana. Atau mungkin karna gue megang pulpen. Ahh yang pasti gue harus lebih banyak latihan wawancara atau latihan psikotes. Kali aja gue gak lulus karena psikotes.
  9. Pelindo 1. This is the big regret for me. Gue uda di tahap 4. Fgd. Dan gue akui gue gak total. Gue kurang banyak ngomong. Nada suara gue kurang kuat. Dan gue kurang aware sama instruksi. Iyah ini bakalan jadi pelajaran buat gue. Tapi bener cari bumn yg bukanya khusus medan dan ada jurusan gue itu kesempatan langka. Ahhh sudahlahh.. 
  10. Bank indonesah.. tes matimatikanya susah. Bener deh gue harus blajar tpa 4 jam sehari kayakanya
  11. HM sampoerna. Gua kalah di fgd. Harusnya gue ngeluarin pendapat Apa aja. Jgn kaku Dan diem. Cara ngomong juga harus diperbaiki. Jgn gagap. Pokoknya harus semangat
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s